Didatangi Tante Kunti

Cerita misteri kiriman Husnul.

Ini terjadi kira–kira 2 tahun lalu, waktu 4 hari meninggalnya adik sepupu ayahku. Setelah shalat magrib seperti biasa ada tahlil, om Slamet datang cari isterinya kemana–mana tapi gak ketemu. Menurut ibu ku, om Slamet tuh datang sendirian, tapi kalau menurut om Slamet dia tadi datang sama isterinya. Kami cari kemana – mana tapi gak ada yang tahu, kemudian Iin selalu melihat jendela kecil di dapur begitu juga ibu ku, tapi ibu diam saja gak komentar apa2.

Karena mereka berdua selalu melihat jendela, akhirnya aku juga lihat sekelebat bayangan putih yang mondar mandir. Setelah diselidiki, isteri om Slamet ada dirumah. Katanya waktu mau berangkat ke sini mereka lewat jalan pintas yaitu lewat persawahan yang gak ada penerangannya. Saat ditengah jalan isteri om Slamet jatuh. Dia manggil–manggil suaminya tapi gak dihiraukan sama sekali. Karena marah dia langsung pulang ke rumahnya mau nyusul juga gak berani karena takut soalnya di tengah sawah itu ada makam yang gak pernah di rawat.

Kalau menurut om Slamet dia tuh jalan ke sini sama isterinya, malah mereka saling pegangan tangan. Setelah sampai ke rumah tanteku, beliau mengantar isterinya ke dapur. Jelas aja ibu kaget soalnya tadi dia melihat om Slamet sendirian dan ngomong sendirian.

Mulai dari kejadian om Slamet, aku merasa ada yang selalu memperhatikan kami di dapur dari jendela belakang, tapi aku gak ambil pusing soalnya gak ada rasa takut sama sekali, yang takut malah sepupuku Iin. Dia langsung lari ke dalam dan aku tinggal di dapur sendirian. Karena kejadian ini Iin malah iseng ngajak aku ke kamar kenalan sama temannya dan suruh ngelihat temannya tuh ada di mana (temannya itu mis kunti).

Aku bilang sama dia aku gak bisa ngelihat, tapi aku cuma ngerasa kamarnya panas banget kayak gak ada jendelanya, juga agak pengap. Sekitar jam 10 aku langsung tidur, tapi kira–kira jam 12 aku bangun mau ke depan ngambil air minum. Untuk ke depan aku harus lewat kamar Iin yang di samping kamarnya ada pohon beringin. Mau lewat malah dicegat tante kunti, dia tertawa cekikian.

Aku mau lari gak bisa, mau teriak juga suara gak keluar, sepertinya dia marah sama aku. Katanya dia gak mau pergi dari kamar Iin jadi aku gak boleh ngusir dia. Padahal aku gak punya rencana ngusir atau mindah dia, wong aku gak punya ilmu apa–apa. Ya aku cuma nganguk soalnya lihat bentuk tante kunti aja badan ku gemetaran. Kalau wajahnya aku gak segitu jelas, soalnya ketutup rambut yang panjang awut-awutan, kukunya panjang banget warnanya hitam.

Setelah sadar aku langsung lari kedalam lagi, tapi tuh tante kunti malah tertawa cekikikan terus. Jantung udah mau copot masih diketawain. Besok paginya aku panggil tuh Iin sama ibu. Setelah dia ku ceritain dia malah tertawa dan bilang "Temanku cuma mau kenalan aja, gak bakalan ganggu kok".

No comments:

Post a Comment

Kebijakan berkomentar akan dihapus, jika tidak sesuai dengan aturan dibawah ini, Demi kenyamanan kita bersama :

» Menggunakan bahasa yang tidak sopan (Sara, Pornografi, Menyinggung)
» Duplikat komentar
» Komentar menautkan link secara langsung
» Komentar tidak berkaitan dengan artikel
» Judul Komentar Berupa Promosi

Bila Anda punya nama atau blog gunakan komentar sebagai "Name/ URL".

Sebelumnya vito minta maaf yg sebesar"nya jika komentar anda belum sempat dibales. ^^

Followers

Lagi Naik Daun